Asal -Usul Lembu Suro

BILIKMISTERI.WEB.ID – Apa hubungan Gunung Kelud dengan Lembu Suro? Lalu apa maksud dari balas dendam? Sebenarnya ini adalah mitos yang beredar di masyarakat sekitar Gunung Kelud. Namun tidak sedikit yang masih mempercayainya.

Patung Lembu Suro
Patung Lembu Suro

Bicara tentang Lembu Suro, belum lengkap jika belum membahas sejarahnya. Ada bermacam versi dari mitos seputar Lembu Suro, tetapi semuanya memiliki inti cerita yang sama.

Ada versi Dyah Ayu Pusparani, putri raja Brawijaya dan Versi Dewi Kilisuci dan Mahesa Suro. Masyarakat sekitar Gunung Kelud mempercayai bahwa letusan Gunung Kelud merupakan hasil balas dendam Lembu Suro yang dikhianati cintanya.

Lembu Suro sendiri adalah siluman yang memiliki tubuh seperti manusia dengan wajah lembu. Dalam salah satu legenda, Lembu Suro berhasil melakukan sayembara dari Raja Brawijaya.

Konon, Raja Brawijaya mengadakan sayembara untuk mencari pasangan bagi putrinya yang cantik. Saat sayembara digelar, seluruh pemuda yang hendak mempersunting sang putri mengikuti sayembara.


Dengan seluruh kekuatan, tidak ada satupun pemuda yang mampu berhasil. Hingga datanglah sang Lembu Suro yang dapat berhasil menaklukkan sayembara.

Sang putri yang cantik enggan menikahi Lembu Suro yang buruk rupa. Ia memikirkan berbagai cara untuk menolak cinta Lembu Suro.

Sang putri pun meminta Lembu Suro untuk membuatkan sebuah sumur yang dalam di Puncak Kelud hanya dalam semalam. Demi cintanya kepada sang putri, Lembu Suro pun hampir berhasil melakukannya dengan bantuan makhluk gaib.

Sang putri yang tetap tidak ingin menikahi Lembu Suro meminta bantuan ayahnya untuk membunuh Lembu Suro. Keduanya berkhianat terhadap janji sayembara.

Raja Brawijaya memerintahkan pasukannya untuk mengubur Lembu Suro hidup-hidup dalam sumur yang dibuatnya. Lembu Suro yang merasa cintanya dikhianati, mengutuk Raja dan seluruh yang hidup di kerajaannya.

Banyak yang membicarakan kemunculan patung Lembu Suro yang secara tiba-tiba. Namun sebenarnya patung ini sudah ada sejak 1995. Patung ini dibangun untuk mempercantik dan menandai area bekas erupsi Gunung Kelud tahun 1990-an.

Selain patung Lembu Suro, juga terdapat patung Jotho Suro yang merupakan saudara dari Lembu Suro. Tampak masih utuh, patung Jotho Suro terletak lebih ke bawah dari patung Lembu Suro.

Sampai saat ini tidak sedikit masyarakat yang mempercayai mitos tersebut. Salah satunya masyarakat Sugihwaras di lereng Gunung Kelud. Setiap bulan Suro, masyarakat berbondong-bondong ke anak Gunung Kelud dengan membawa larung sesaji.

Ada beragam sesaji yang dibawa dalam ritual suci ini, mulai dari nasi, sayuran, lauk pauk, sampai buah-buahan. Semua makanan yang dibawa dikumpulkan di tengah dan masyarakat duduk mengelilingi sembari mendengar pemangku adat membaca doa.

Selain patung Lembu Suro dan Jotho Suro yang terletak di Gunung Gedang (rangkaian pegunungan sekitar Gunung kelud), terdapat banyak potensi wisata yang menjanjikan di sekitar kawasan ini.

Hutan yang indah di sekitar Lembu Suro bisa jadi wisata yang berpotensi besar meningkatkan pendapatan daerah. Kawasan Lembu Suro sangat cocok untuk dijadikan sebuah wisata adventure.

Memanfaaatkan kebutuhan akan rekreasi yang meningkat, dengan pengembangan berkelanjutan dan pembangunan berbagai sarana yang mendukung sebuah wisata petualangan dapat menjadi acuan sebagai langkah selanjutnya bagi Pemerintah Kabupaten Blitar.

Tanpa merusak alam, pembangunan fasilitas outbond dapat dilakukan di sekitar kawasan hutan seperti panjat tebing, flying fox, dan berbagai sarana pendukung lain.

Untuk ke depannya, diharapkan Pemkab. Blitar dapat mengembangkan berbagai potensi wisata di kawasan Lembu Suro sebagai wisata adventure yang menarik guna memikat wisatawan baik lokal maupun mancanegara.

BACA JUGA:  Legenda Gunung Kelud


Ada 1 TANGGAPAN untuk “Asal -Usul Lembu Suro

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *