Legenda Asal – Mula Siluman Harimau

BILIKMISTERI.WEB.ID – Pada waktu itu ada seorang yang bernama Joko pegadung yang bertempat tinggal di Desa Gadung. Joko Pegadung mempunyai dua orang saudaranya laki-laki. Keduanya bernama Joko Basawa dan Joko Medada. Mereka bertempat tinggal di lereng gunung Kelud, di sebelah barat daya gunung Arjuna.

Legenda Asal - Mula Siluman Harimau
Legenda Asal – Mula Siluman Harimau

Menurut kabar, Joko Pegadung sesaudara tak dapat mati sebab mereka mempunyai Aji-aji Pancasona dan mempunyai binatang peliharaan, harimau. Karena itu Joko Pegadung bersaudara sangat ditakuti dan dihormati oleh penduduk desa hingga ke wilayah lain. Joko Pegadung juga termasyhur di wilayah Panjer.

Joko Pegadung tiga bersaudara sangat kaya raya. Mereka mempunyai kerbau dan sapi yang jumlahnya ribuan ekor dan dibiarkan lepas di dalam hutan rimba.

Tidak seorang pun berani mengusik atau mencuri ternak milik Jaka Pegadung bersaudara karena takut pada kesaktian mereka. Joko pegadung beristrikan wanita dari Desa Morangan.

Pada suatau hari Joko Pegadung bertengkar dengan isterinya karena Joko Pegadung pulang membawa wanita lain ke rumahnya. Isterinya marah dan pergi meninggalkan rumah, kemudian pulang ke rumahnya sendiri di Desa Morangan. Joko pegadung menyusul isterinya ke Desa Morangan dengan maksud akan mengajak pulang ke rumah mereka.


Tetapi setelah Joko Pegadung tiba di desa tersebut dan mencari isterinya di rumahnya, rumah itu sepi.  Joko Pegadung lalu balik kembali ke Desa Gadung. Ketika tiba di Desa Prundung, Joko Pegadung singgah ke rumah temannya yang bersama Singanyeta, seorang penabuh gamelan.

Singanyeta sedang membunyikan rebab (alat musik tradisional Jawa yang mirip biola),sedang isteri Joko Pegadung duduk di sisi Singanyeta. Seketika itu juga Joko Pegadung bangkit kemarahannya, Singanyeta di pegang kakinya lalu ditarik ke luar rumah.

Tetapi Singanyeta bertahan lalu berusaha melepaskan diri dan berhasil. Mereka lalu berkelahi mati-matian. Keduanya sama-sama saktinya. Mereka saling sepak, tarik-menarik,membanting dan saling dorong.Namun hingga berhari-hari tak ada yang kalah atau menang.

Akhirnya, kaki Singanyeta terpegang oleh Joko Pegadung lalu dipatahkan. Tetapi Singanyeta masih dapat memegang kepala Joko Pegadung. Rambut Joko pegadung yang panjang dililitkan di tangan Singanyeta lalu dipelintir dan keplanya ditarik sehingga terlepas dari badan Joko Pegadung.

Singanyeta ingat bahwa Joko pegadung mempunyai aji-aji Pancasona. Aji-aji itu memiliki kelebihan selama kepala dan badan Joko Pegadung itu berdekatan,walaupun sudah terpisah dari kepalanya dan mati, Joko Pegadung akan dapat hidup lagi karena kepala dan badannya akan bersatu kembali.

Itulah sebabnya, ketika kepala Joko Pegadung sudah terpisah dari raganya, kepala itu dilemparkan jauh-jauh.Kepala itu jatuh di daerah Singkal, yakni sebuah desa di sebelah barat sungai Brantas. Akhirnya Joko Pegadung mati dan tak dapat hidup lagi, sebab kepalanya terjatuh di sebelah barat sungai Brantas, sedangkan badannya tergeletak di sebelah timur sungai Brantas. Di akhir pertempuran,kedua orang itu sama-sama binasa.

Saudara Singanyeta yang bernama Joko Baya setelah mendengar bahwa Singanyeta berkelahi dan sama-sama tewas lalu menahan napasnya sampai mati, karena paru-parunya kekurangan zat asam.

Sedangkan saudara Joko Pegadung yang bernama Joko Besawa dan Joko Medada setelah mendengar berita bahwa kakaknya berkelahi kemudian mati sampyuh (kedua orang yang berkelahi hingga akhirnya sama-sama mati, jadi tak ada yang kalah atau menang),maka kedua orang saudara Joko Pegadung itu bela muksa (membela dengan cara ikut mati).

Kalau disebutkan bahwa Joko Pegadung dan saudara-saudaranya memiliki harimau, maksud sebenarnya ialah,Joko Pegadung bersaudara dapat berubah rupa menjadi harimau (harimau siluman).Ia menjadi guru dalam ilmu mengubah diri manusia menjadi harimau.Demikian pula kedua orang adiknya.Murid-muridnya banyak sekali.

Mereka dapat pula mengubah diri mereka menjadi harimau.Harimau jadi-jadian ini disebuat harimau gadungan. Sampai sekarang Dukuh Gadungan masih tetap bernama dukuh Gadungan.Dukuh ini terletak disebelah timur gunung Kelud.Inilah asal mulanya ada harimau jadi-jadian atau harimau gadungan.

Setelah kejadian itu Joko Pegadung dan Singanyeta masing-masing dibuat patungnya.Sampai sekarang patung Singanyeta dan Joko Pegadung masih ada. Juga sesajen Joko Pegadung bersaudara, semuannya diletakkan di sanggar-sanggar desa Gadungan,sampai saat ini masih ada.”

BACA JUGA:  Tiga Belas Garis Keluarga Illuminati


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *